Senin, 13 Mei 2019

Kata-Kata Ucapan Selamat Idul Fitri 2019 Bahasa Jawa Kromo Inggil dan Ngoko

Tags


Bulan Romadhon sudah berjalan menuju 10 hari, tentu saja selepas bulan penuh berkah ini yang paling ditunggu-tunggu adalah Bulan Syawal yakni Idul Fitri. Hari raya umat muslim yang penuh suka cita, seluruh dosa kita terhapus bersih nan suci bak bayi yang baru saja lahir, setelah sebelumnya kita diuji dengan berpuasa sebulan penuh.

Di hari raya penuh suka cita ini semua umat muslim saling meminta dan memberi maaf kepada sesama, ikhlaskan dan lupakan segala kegundahan dan kekesalan di hati. Banyak hal menarik di Indonesia yang tidak ada di negara lain terlebih negara islam sekalipun.

Kata-Kata Ucapan Selamat Idul Fitri Bahasa Jawa Kromo Inggil dan Ngoko

Kentalnya tradisi masyarakat dan eratnya dengan agama membuat setiap moment istimewa selalu dibungkus dengan hal-hal yang unik. Misalnya ucapan dalam setiap moment, ragam bahasa yang ada di Indonesia secara tidak langsung akan menciptakan berbagai macam ucapan dengan bahasa daerah masing-masing. Ada Bahasa Jawa, Bahasa Minang, Bahasa Sunda, dan masih banyak bahasa daerah lain.

Berikut ini adalah contoh ucapan Hari Raya Idul Fitri yang unik dan menarik dalam Bahasa Jawa


Ucapan dalam kromo inggil


“Srengenge Syawal anggawa pangarep-arep silaturahim kanggo lantaran rumakete ati.
Kita sedaya caos pangapura kanthi mantep, nglaleake kalepatan liyan gawe tentreme ati”

“Sugeng riyadi, Sedanten lepat kulo nyuwun sih pangaksami, Sageto lebur ing pangastuti dalem Gusti”

“Sugeng riyadi ndamel  pitutur ingkang landep, lathi ingkang buthek, nderek  tanduk ingkang mboten kepranan, nderek di pangapuro nopo ingkang sampun kelampahan, mugi kanthi jembar segarane lan dados pangapuranipun.”

“Dinten meniko dinten bakda riyadi Kulo menawi gadhah kalepatan ingkang disengaja lan boten disengaja dumateng panjenenagan sak kulawarga kulo nyuwun agenging samudro pangaksami”

“Nandur pari jero. Manfaate kanggo anak putu. Luputku marang awakmu jero. Mangga dipendem nganggo pangapuramu. Taqabalallahu Minna Wa Minkum. Mugi amal ibadah kita sadaya katampi”

“Nagara tentrem amarga para satria pinandhita, bengi shalat tahajud, awan sregep makarya. Sugeng riyadi, sedaya kalepatan kula nyuwun pangapura Latihan pasa sewulan mugi kita dados manungsa takwa”

Ucapan dalam Bahasa Jawa Ngoko


“Numpak sepur ning Kotagedhe, tuku klambi kanggo dek kinanti. Bilih aku nduwe luput gedhe, nyuwun kawelasan sampean ampuni.”

“Sariyem beber kloso, Dodol kembang nang ngarep gapuro
Wonten dinten riyoyo, Menawi lepat kulo nyuwun ngapuro
Mugi-mugi Alloh maringi pepadang kagem sedoyo”

“Ono lumut nang ngisor soko, Godong nipah digawe atep
Ono luput kulo nyuwun ngapuro, Ketemu meneh neng tahun ngarep”

“Mlaku-mlaku ning Malioboro, Menawi sayah numpak becak luwih sekeca
Sugeng riyadi kagem panjenengan sedaya, Sagung kalepatan nyuwun diparingi pangapura”

“Ndilat untu ngagem santen. 
Lepat klentu pun ngapunten. 
nggih sugeng riyadi.”

“Mangan sate sak gulene, sego megono bumbu kemiri
kapan wae lebarane, sugeng riyoyo idul fitri
tumbar merico kecap asin
nyuwun ngapuro lahir lan batin”

Itulah sebagian ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri yang unik dan menarik dalam versi Bahasa Jawa. Di dalam Bahasa Jawa pun terdapat pengklasifikasian penggunaan bahasa sesuai dengan lawan bicara. Bahasa Jawa Kromo Inggil digunakan untuk ketika seseorang berbicara dengan orang yang usianya jauh lebih tua, atau kepada orang yang disegani dan dihormati. Sedangkan Bahasa Jawa Ngoko digunakan untuk ketika berbicara dengan teman sebaya yang tentunya tidak terlalu formal.



Artikel Terkait

Silahkan untuk berkomentar yang sesuai dengan topik yang sedang dibahas diatas. Mohon maaf, kami akan menghapus komentar yang berbau P0RN0GRAFI, JUD!, H4CK!NG, 0B4T dan sejenisnya.
EmoticonEmoticon